Cerita Tentang Supir Truk

truk“Kutunggu jandamu..”

“Ingin pulang..”

“Ojo dumeh..”

“Gairah malam..”

“Merpati tak pernah ingkar janji..” (yang ini mungkin supir truknya pecinta film dan suka ama lagu-lagu pop :mrgreen: )

Tersenyum geli rasanya bila melihat bacaan yang biasanya terpampang dibelakang sebuah mobil truk. Bacaan ataupun kalimat yang tertulis itu biasanya juga dibumbui dengan gambar-gambar wanita muda yang berpose cukup seksi lewat “penampakkan” tubuhnya yang ditonjolkan. Cukup seronok mungkin walau memang tidak semua mobil truk seperti itu penggambarannya.

Kalau dicermati oleh kita bersama nampaknya balutan gambar yang disertai dengan beberapa kata tersebut sepertinya mengekspresikan bagaimana halnya perasaan sang supir berikut crew-nya (baca: kenek) pada saat itu. Rasa kangen, kegalauan, bercampur aduk didalam emosi mereka.

Ritme kerja mereka yang terbilang cukup lama di jalan, memang mau tidak mau ataupun suka tidak suka membuat kedekatan dengan keluarga pun menjadi terganggu dan kadang terabaikan. Faktor ekstern ini bisa diperparah lagi dengan tipisnya iman dari si individu (sang supir) tatkala ditugaskan membawa muatan ke daerah yang tunjuk oleh perusahaan.

Bukan hal yang aneh memang disela-sela waktu istirahatnya mengantar muatan ketempat yang dituju, supir beserta crew acapkali mampir ke sebuah warung makan dipinggir jalan. Dari sinilah “drama-drama” itu akan tercipta. Dari sekedar mampir akhirnya menjadi langganan di warung tersebut. Alasan yang diutarakannya pun biasanya klise, yaitu warung makan itu enak sih olahannya dan menu sajiannya juga sangat lengkap. Padalah mah selain itu ada sisi menarik yang jauh lebih “berharga” dari sekedar makanan enak, yakni gadis ayu nan cantik dari pemilik warung yang bagaikan magnet bagi para supir untuk datang dan datang lagi, hanya sekedar melepas rasa kangen melihat wajahnya.

Untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Rupanya anak gadis pemilik warung tersebut rupanya sudah menikah dengan juragan jengkol di kampungnya. Malahan pemilik warung sempat memberikan foto sang suami si gadis yang tampangnya kayak Pak Raden dalam serial anak-anak si Unyil yang berkumis baplang.

Sang supir pun sedih banget lho.. padahal dia udah merasa cocok dengan sang gadis. Akhirnya karena memang cinta tak dapat dipaksa, terlebih sang gadis sudah bersuami, maka terbetiklah idenya untuk membuat suatu kata dibelakang mobil truknya, “kutunggu jandamu..”. 😆

Contoh diatas mungkin buat sang supir yang tipis iman. Namun tidak bagi sang supir yang sangat mencintai keluarganya di rumah. Saat makan malam di warung makan pinggir jalan tersebut, kebetulan anak pemilik warung yang masih kecil datang membawakan teh manis kepadanya. Fikiran sang supir pun lantas teringat dengan buah hati tersayangnya yang biasa selalu menyambutnya dengan riang tatkala sang supir tiba di rumah. Tidak hanya mengingat akan anak tentunya, pastinya sang supir pun teringat akan belahan jiwanya di rumah yang selalu mendoakan kebaikan buatnya. Untuk hal inilah sang supir pun membuat ide sebuah kata dibelakang mobil truknya, “Ingin pulang.. “  😦

Itulah beberapa kemungkinan-kemungkinan yang terjadi bagi para supir truk yang biasa membawa muatan, pergi jauh kesuatu daerah yang ditujunya dalam meraih impian yang ingin mereka capai. Tentunya ini semua hanyalah rekaan imajinasi penulis terhadap psiko-sosial yang biasa terjadi didalamnya, jadi belumlah tentu benar adanya. Seperti yang sudah-sudah, blog capung mah hanya untuk sekedar menghibur pembacanya, lain tidak. 😉

Iklan

32 Comments

Trims untuk komentarnya....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s