Posisi Duduk di Angkot

Sudah lama juga rasanya tidak menggunakan angkutan umum semisal angkot dalam bepergian kesana-kemari. Ada rasa-rasa rindu dibuatnya. Cuma kalau mikir panjangnya lagi yakni saat stagnya tuh angkot pas kemacetan parah, kagak dah.

Bukan hal yang aneh bila penumpang (termasuk saya) selalu memilih posisi duduk yang nyaman didalam angkot tersebut. Salahsatu dari posisi nyaman tersebut adalah menghindari posisi duduk yang terkena paparan panas matahari (panas siang hari bolong) atau ada juga posisi dimana penumpang tersebut gampang untuk turunnya (misalnya dibelakang supir atau disampingnya).

Posisi duduk favorit saya sendiri (bila angkot masih kosong) biasanya mengambil persis dibelakang supir tak jauh dari pintu keluar/masuknya.

Banyak penumpang sebenarnya yang menghindari duduk di posisi belakang angkot sehingga pernah dan bahkan seringkali waktu itu bila ada penumpang yang baru naik, suka ‘dilempar’ ke posisi belakang oleh para penumpang lainnya (saat memfull-kan) sehingga terkadang timbul kegelian misalnya tatkala melihat ibu-ibu gemuk yang susah payah menjangkau tempat duduknya ketika dilempar kebelakang (padahal turunnya dekat lho.. ) atau ada juga dimana saat nenek-nenek yang tega dilempar posisi duduknya kebelakang sehingga saat menjangkau posisinya suka latah dengan mengucapkan kata-kata cabul.. (para penumpang berdalih, biar nenek ngga kena angin). πŸ˜†

Momen-momen kelucuan itu sekarang tinggal kenangan.

Udah penuh ye bang.. ?!”

Gag.. masih ada tuh satu.. geser-geser ya.. 6 4 6 4.”

Gag deh bang.. makasih.” (gw mau dilempar kebelakang rupanya) πŸ™„ :mrgreen:

Ket: angkot kalo di Jakarta semisal mikrolet, sementara istilah angkot familiar di kota Bogor serta Bandung. Diluar kota-kota tersebut penulis tidak tahu.

Iklan

13 Comments

  1. Klo di t4 sya namanya “pete-pete” pernah gue numpang mobil yg isinya cewek SMA smua, alhasil gue kyak org bego ketika mereka ngelirik sambil ketawain gue, hadeuh 😦

    ~~~~~~~~
    Jadi paling ganteng sendirian, enak dong gag ada yang nyaingin. πŸ˜€

  2. Emang om sekarang kalau pergi2 naik apa ? hehehe…
    Kalau tempat duduk favorite saya deket pintu ( bahaya sih, takut kecopetan hehehe ) soalnya kalau jarak deket biar gampang turunnya. Kalau di belakang supir misalkan pas penuh susah juga turunnya karena kehalang sama orang yang duduk deket pintu juga. Atau kalau memang jarak jauh biasanya saya duduk di pojokan hehehe

    ~~~~~~~~
    Fleksibel ya, dikondisikan dgn keadaannya saat itu. Tapi klo dipaksakan jga duduknya persis dkt pintu mmg harus berhati2 tentunya. πŸ™‚

  3. di jakarta juga angkot kok πŸ™‚

    ~~~~~~~~
    Klo sya nyebutnya mikrolet, tapi utk mobil yg lbh kecilnya semisal apb atau kwk, bru sya panggil angkot sehingga intinya mmg benar bila di jkt jga ada angkot. πŸ˜€

  4. Mikrolet sekarang udah “layak” untuk bisa 6 4 6 4. Mobilnya udah ganti, lebih besar, gak kayak dulu. Gak tahu sih semua mikrolet atau baru sebagian. Ane sih melihatnya dari mikrolet 44. Kalau angkot-angkot di Bogor masih gak layak sebenarnya untuk bisa 6 4 6 4.

    Wah,sejujurnya saya kalau naik angkot lebih senang di posisi belakang kanan, biar tangan kiri bisa disandarkan, hehe..

    ~~~~~~~~
    Mikrolet skrg mmg lebih lapang ya dibandingkan angkot.

    Klo diblkng sya suka puyeng apalagi klo jalannya bnyk polisi tidur. πŸ˜€

  5. saya paling suka duduk dibangku yg persis belakang supir. walaupun terkadang panas mesin angkot berasa dikaki, tapi turunnya gampang dan gak terlalu desak2an sama penumpang lain kalau angkotnya lagi penuh πŸ˜€

    ~~~~~~~~
    Turunnya praktis dan sedikit aman dari penumpang yg naik/turunnya. Posisi favorit nih πŸ˜€

  6. Aku duduknya di deket pintu kaya mas, atau gak di paling pojok banget di belakang (kalau turun paling jauh) hehehe itu posisi enak buat tidur soalnya eh tau tau sampe deh πŸ˜€

    ~~~~~~~~
    Ha2x πŸ˜€ Penumpang yg pengertian berarti, turunnya jauh.. lngsung ambil posisi belakang

    Sya mah gag biasa tidur diangkot.

  7. di malang sebutannya juga angkot.
    kalau saya paling suka duduk di depan, di samping supir. Longgar, nggak desak-desakan hehehe…. kadang-kadang bisa sambil ngobrol pula sama sopirnya

    ~~~~~~~~
    Ada kesamaannya jga rupanya dgn Malang.

    Iya benar.. duduk didpn smping supir mmg lebih nyaman karena lapang rasanya.. klo sya gag terlalu ska ngobrol.

Trims untuk komentarnya....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s