Jamban Gantung

image

Pernah menikmati sensasi jamban gantung? Menikmati titian beberapa bilah bambu yang berfungsi sebagai jembatan menuju “bilik suara” yang didesain mengambil model “minimalis” (baca: sangat sederhana).

Inilah toilet alam yang biasa kita jumpai di pelosok kampung/desa di negri ini. Saya sendiri ‘beruntung’ bisa merasakan jamban gantung sewaktu masa KKN dulu disebuah desa di Garut sana.

Terbuat dengan sangat sederhana sehingga bila dari jarak dekat, seseorang bisa saja melihat orang didalamnya dengan cara memicingkan sebelah matanya (mengintip). Tapi tunggu dulu, sebelum aksi ‘faedofil’ ini anda lakukan, syaratnya lumayan berat dimana anda harus mempunyai ilmu meringankan tubuh yakni dimana saat meniti titian bambu (jembatannya), anda mampu meredam suara deritan bambu tersebut saat diinjak sehingga anda mampu mendekati “bilik suara” tanpa diketahui orang didalamnya.

Keberhasilan aksi faedofil anda tentunya sangat dipengaruhi juga oleh misalnya tingkat kemulesan perut dari sang target. Ini mengingat tingkat kemulesan biasanya ‘bersinergi’ dengan bunyi yang dikeluarkan dari bagian bawah perutnya. Semakin sering dan keras “rentetan bunyi” yang dihasilkan, akan semakin memuluskan langkah kaki anda menuju lokasi target… wkwkwk

Lokasi jamban gantung yang biasanya terletak diluar rumah memang membuat seseorang yang baru pertama kali mencobanya terasa begitu mencekam terutama sekali saat ‘keinginan’ itu muncul di hari sudah gelap. Ahayy.. seru kan. :mrgreen:

Toilet alam ala jamban gantung dimasa itu ternyata cukup sukses membuat nafsu makan saya berkurang terutama sekali bila sang tuan rumah menyajikan menu olahan ikan didalamnya. Penyebabnya pasti sudah bisa diduga yakni karena ikan-ikan yang disajikan, semuanya diambil dari kolam/empang dimana jamban gantung itu berdiri.

Hmm.. punya pengalaman yang sama atau lebih ekstrim lagi, semisal kecebur di empang yang ada jamban gantungnya?! πŸ™„ πŸ™„ :mrgreen:

~~~~~~~~~~

Nb: Postingan untuk memperingati Hari Toilet Sedunia yang jatuh pada tanggal 19 November kemarin

Iklan

7 Comments

  1. Pernah!!! Waktu pulang dari Pulau Beras Basah Bontang. Tiba di pelabuhan Tanjung Laut, saya kebelet pipis. Turun dari perahu girang krn ada plang tanda panah besar yg tulisannya ” toilet” , saya ikutin arahnya ternyata saya ketemu sama jamban spt yg ada di gambar Mas Capung (ada tulisan toilet di pintunya). Cuma ini lebih parah,krn di kolong jamban bukan air, tapi pasir dan banyak ayam2 sedang bermain di bawahnya -_-
    Ga ada pilihan lain saat itu 😦

    ~~~~~~~~
    Parah bnget yaa.. trus ntar ayamnya pada sorak-sorai tuh, horree.. ada hujan dr langit.. πŸ˜€

  2. Wah iya kemarin saya liat di instagram hari jamban sedunia. Eh trnyata kolam ikan juga.. Ga bisa bayangin perasaan mas Capung waktu kkn haha

    ~~~~~~~~
    Cuma kuat sehari, hari selanjutnya cari rumah inapan warga yang lainnya. πŸ˜€

Trims untuk komentarnya....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s