Mpok Mina dan Canon

Mpok Mina sesekali mengusap airmata di wajahnya dengan tissu yang dibelinya tadi di warung kecil saat jalan bareng dengan suaminya, bang Nasir. Mereka kini sedang menghadiri resepsi pernikahan anak majikannya di gedung mewah.

Anak perempuan semata wayang dari babah Liong yang sekolah diluar negri itu mendapatkan jodohnya dengan orang sana, seorang bule mancung dengan tattoo bergambar bunga ditelungkuk belakang bagian bawah kepalanya. Gambar tattoo si lelaki itu pernah diunggah di akun ig-nya yang kebetulan mpok Mina adalah salahsatu followernya.

Lagi.. mpok Mina tak kuasa menahan keharuannya ketika kedua mempelai berjalan beriringan menuju singgasananya. Kedua mempelai nampak berbusana penganten serba putih. Si lelaki dengan jas putihnya sementara pengantin perempuan mengenakan model kebaya brokat juga berwarna putih dengan tambahan asesoris bunga dikepalanya, terlihat sangat cantik sekali.

“Bang.. ni musik apa sih, kok neng jadi pengen nangis mulu ngedengernye, jadi inget ama nyak dan babeh,” bisiknya manja pada bang Nasir.

“Neng.. mo tahu aja apa mo tahu banget,” canda bang Nasir.

“Gini neng.. asal neng tahu aja kalau musik ini sering dipakai saat resepsi pernikahan orang-orang gedean, taruhlah anak-anak konglo yang duitnye gag berseri itu. Kalo abang gag salah inget, nih namanya musik Canon yang merupakan masterpiece dari maha karya Johan Pachelbel,” cerocos bang Nasir.

Kemudian hening sesaat..

Dalam hatinya bang Nasir bersyukur banget karena kemarin dia gag sia-sia rasanya survey ke mbah gugel dengan menanyakan perihal “Cara bijak menghadiri resepsi pernikahan anak konglo.” 😊

“Kenapa ye bang.. kok lagunya harus Canon, gag yang laen gitu.. kan masih banyak musik yang mendayu-dayu dari dalam negri atau taruhlah musik yang mengekspresikan keoptimisan serta enerjik seperti musik yang biasa neng denger saat senam pagi dekat rumah,” celetuk mpok Mina tiba-tiba.

“Ngaco loe neng.. resepsi pernikahan itu kan sakral, jadi harus penuh kesyahduan dan kelembutan musik didalamnya. Dan musik Canon itulah yang pas menurut mereka,” timpal bang Nasir

“Gag.. musiknye jadi bikin neng gag nafsu makan bang.. karena jadi ikutan sedih karena ingat sama nyak dan babeh yang udah gag ada,” balas mpok Mina lagi.

“Beneran nih neng.. gag nafsu makan gara-gara nih musik. Asal tahu aja ya neng.. tadi abang ngelewatin di pojok sana ada stand siomay, trus tuh ditengah sana stand soto betawi, deketnya lagi sate padang ama tekwan, belum lagi stand ice cream yang neng selalu minta saat abang pulang narik,” ledek bang Nasir sambil tersenyum.

Hening lagi sesaat..

Dan akhirnya tanpa menunggu lama, “Bang.. udah yuuk ahh.. antar neng ke stand itu (sambil menunjuk stand yang dimaksud)… salamannye ntar aje pas mo pulang… 🙄🙄🤤🤤

********

Video

Iklan