Bukan Penonton Konser

Suatu pagi Neng Cucum berkata kepada Bang Jali suaminya, “Bang, nanti malem kan ada konser dangdut di kampung sebelah, Abang mau nonton ya?!

“Ahh.. Neng, kayak baru kenal ama Abang setahun dua tahun aja. Kapan sih Abang pernah nonton konser? Apalagi nih konser dangdut lagi, yang temen-temen Abang suka cerita kalau artis dangdutnya suka berpakaian seronok. Padahal nih konser ditonton oleh segala usia lho termasuk ngkong Amir yang udah berhaji itu,” jawab Bang Jali sambil menyeruput kopi hitamnya.

Apa Neng rela mata Abang melototin tuh artis? Dan lagi pula Abang ngga mau saingan ama si Udin yang masih bocah itu. Masak sih Abang memberi contoh yang ngga bener sama anak-anak. Abang juga ngga habis fikir ya Neng, kok di kampong yang bisa dibilang suara adzan menggema dimana-mana tapi urusan hiburan seperti konser dangdut selalu saja diminati oleh orang-orang di kampong kita, tak terkecuali orang-orang yang sudah berhaji. Haji apaan ya Neng kalau begitu? Jangan-jangan si “ustad” yang tempo hari mengamuk saat memberikan ceramahnya, seneng ama dangdut yang kayak begituan lagi.. masyaAllah,” cerocos Bang Jali kemudian.

Neng Cucum tersenyum dan bangga mendengar uraian lebar suaminya. Dalam hatinya Neng Cucum bergumam, “Walau tampang Abang preman tapi hati Abang sungguh bersih, Neng kagum ama Abang… ,”

Sebenarnya Bang Jali bukan tidak suka dengan konser, namun bagi Bang Jali yang memang orangnya ngga bisa dikekang alias ingin bebas tanpa ada yang mengatur-ngatur, cukuplah dia mendengarkan sendiri suara-suara merdu artis idolanya lewat kaset-kaset atau dvd yang dibelinya. Buat apa membuang uang untuk hal-hal yang sebenarnya bisa didapatkan dengan cara yang lain. Lagi pula Bang Jali suka memperhatikan kalau konser musik itu sedang berlangsung dan ketika menyanyikan lagu yang agak mellow-melow gitu,  biasanya tuh para penontonnya suka memegang lilin yang sudah dinyalakan, trus ditambah dengan lambaian kedua tangan yang diangkat keatas lalu bergerak kekiri dan kekanan secara serentak berame-rame 😆 kayak anak tk aja… mau-maunya disuruh begituan. Dan yang ngga habis fikir lagi menurut Bang Jali, saat prosesi itu (megang lilin ama lambaian kedua tangan), ada yang menangis lagi.. segugukan, gag jelas banget deh… padahal dia ama pasangan lho… gag tahu tuh nangisnya kenapa… ingin boker kali ya… hahaha 😆 :mrgreen:

Ok deh.. Mau tahu gag salah satu lagu favorit yang Bang Jali suka? Nih dia.. lagu dari grup band jadul Survivor lewat hitsnya “Man against the world” (kebetulan Neng Cucum juga suka banget.. ) 😉

DOWNLOAD LAGUNYE

Iklan

10 Comments

Trims untuk komentarnya....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s